16 June, 2010

Medan

Panas, itu sih yang kepikiran pertama kali waktu denger bakal ada kerjaan ke Medan. Walau pun sebenernya aku excited juga. Belum pernah aku main-main ke ibukota Sumatra Utara ini.. belum ada bayangan apa-apa tentang Medan, kecuali slentingan tentang betapa kerasnya karakter orang2 disana..penasaraaaaan!!

Flight paling pagi, jam 6 dari Jakarta, gagal dapet seat di jendela. Ternyata lumayan frustrasi juga kalo ngga di sebelah jendela, kepo abessss..2 jam + buku bacaan ketinggalan + ngga ada majalah..Cuma ada ipod hiks.. akhirnya kusia-siakan lah itu perjalanan: TIDUR.

Sampe bandara Polonia sudah ada yang jemput, bang Agus namanya. Langsung kita ke kantor..err maksudnya gudang distribusi yang ada kantornya, mampir makan di Lontong Kak Lin di jalan Teuku Cik Di Tiro. Konon kabarnya Lontong ini terkenal karena sudah didatengi pak Bondhan maknyus. Ternyata ya lontong sayur biasa gitu..porsinya banyak cukup bikin perutku penuh+begah sampe siang.

lontong mak nyusss

1st impression tentang Medan: banyak pohon besar di tengah kotanya, mirip Solo bentuk-bentuk jalannya, menyenangkan! Macet sih ada tapi ya biasa aja, masih bisa ditoleransi, mirip lah sama Surabaya.

Selesai nge-brief SPG kita langsung mengarah ke hotel Madani, jl Amani, pas di sebrang masjid Raya Medan - - - tapi aku ngga sempet masuk masjidnya.. >.<>

sambel khas sumatera

Langsung mengarah ke Universitas Sumatra Utara (USU). Selesai kerjaan, minum es duren di jalan depan USU, yg banyak pohonnya, enak sih apalagi kalo panas2, di bawah pohon sore-sore, jadi adem.



es campur durian: santan, gula merah, kacang merah, cendol, tape, agar2.. :P

Selesai kerjanya? Kita ke oomnya Yudho yang punya restoran bakso Iga Iga, di daerah ringroad Medan..makan gratis lah kita :D nyamsss.. sempet ngobrol panjang lebar sama si oom, asyik ih si oom ngomongin hidup, belajar mandiri, bisnis.. NICE, just like Paya.. Pulangnya mampir bntar ke tempat temennya mas Harry..

si Oom, sama menu andalannya: bakso iga + jus pelangi


Hari ke-2 kerja lagi, makan siangnya di Sop Sipirok, sop kaki + sum2.. edan gede banget tulangnya, sudah brasa makan dinosaurus aja tuh, lucunya sum-sum di tulangnya bisa kita makan eh disedot gitu pake sedotan, nyammy!! Bagus buat jaga daya tahan tubuh,,seger.. jangan lupa minumnya es jeruk biar ngga eneg. Abis lunch aku nongkrong seharian di pasar Petisah, pasar besar yang mayoritas isinya dagangan konveksi + peralatan rumah tangga gitu deh.. ada juga di sebrang pasar ibu2 jual manisan.. so chinese.. ya emang Medan kota multikultur dari dulu.. Cina – Melayu

dinosaurus!!!

hayo mana bosnya mana SPGnya :) cantik semua

Belum ke Medan kalau belum makan duren, malemnya aku & rombongan hunting duren, mulai dari Ucok sampe akhirnya ke Pak Singlet. Durennya emang sedep, lekoh kalo orang jawa bilang. Ga tau ya, aku tetep lebih suka duren lokal daripada duren monthong.. hihihi.. selesai makan duren, aku dijemput temen baruku, Tapi namanya, kopdar sih ceritanya.. kita kenal dari twitter lohh!! Dan kita sama2 anak deviantart hihi. Dibawanyaaku ke rumah Nana di daerah Johor. Nana itu manajernya CacatNada, biasanya dia di Jogja (kuliah) tapi gara2 abis kecelakaan dia balik ke Medan sekalian terapi.. besuk sih ceritanya, sekalian nggosips.. ahh senangnya ternyata Nana sudah sehat, ngga kaya anak abis jatuh,, way to go girl!!

Akhirnya selesai bertamu, aku didrop balik ke hotel sama Tapi, makasih banyak yaaaa, aku seneng rasanya kalo punya temen baru, apalagi dr luar kota.. berasa gaul berat sak Indonesia raya *apa sih* tapi emang bener sih, having a lot of friends are super lovely and super helpful!


my workmates, durian party!!

^^bapaknya emang pake singlet tok..


Hari terakhir aku di Medan diisi dengan insiden kesiangan, mandi ayam, beres2 buru2, sarapan sekelebat..dan keisengan manggil bell boy buat checkout, padahal barang2ku & temen2 cumak seupil.. :D wah ya aku pikir bell boy is the part of the service, why should I refused the offer?

Checkout, pamitan ke orang kantor, dan lalu berburu oleh-oleh. Aku ngga terlalu heboh soalnya ngga ada yang urgent buat dibeliin oleh-oleh. Rumah Durian yg terkenal pancake durennya *sayang ngga tahan lebih dr 10 jam di luar kulkas*, trus bolu Meranti – bolu gulung lembut isi krim+keju yang fantastis banyaknya, terakhir Zulaikha – bika ambon yang juicy dan nggak eneg sama lapis legitnya.

Makan siang di Restoran Camar, akhirnya aku bisa coba makan daging rusa lada hitam. Paya selalu bilang sempetin makan daging rusa, walaupun nemunya di resto camar ngga sengaja, akhirnya aku makan itu hewan yang cantik >.< style="">



karena ngga belanja, foto aja deh yaaa ^^

Selesai makan, free time! Ke Tjong A Fie Mansion.. di daerah kota lama Medan. Tjong A fie itu dulu orang besar di asia tenggara, dia pengusaha tembakau, kaya raya tak iyeee.. rumahnya besar banget dijadiin museum, walaupun salah satu sayapnya (pavilion) masih dipakai jadi rumah salah satu cucunya. Bayar cuma Rp. 35.000 kita bisa keliling rumahnya sepuasnya, dianterin sama 1 guide.. jadi kita nggak lolak lolok di dalem, lagian serem kalo jalan sendiri rumahnya besaaaar.. arsitekturnya keren, gabungan gaya cina melayu sama eropa. Aku kelilingnya rada cepet, karena temen2ku yang lain ngga masuk. Sayang sekali mereka kok ngga tertarik sama hal-hal yang berbau heritage gini..padahal kalo aku baca buku tamunya yang dateng orang2 embassy, sama bule.. ironic.. ga heran lah kalo kebudayaan kita banyak yg ilang, emang nggak diapresiasi sih.. huhhh kesel..


Tjong A Fie Bedroom, gorgeous isn't it?

masih di kamar Tjong A Fie, bnernya ga boleh ambil gambar tapi aku dibolehin sama mbaknya..
this is too cute!! *i love this!!*
can't u see, i'm over excited :D

altar sembahyangan utk leluhur..

the mansion's facade

Karena udah siang menjelang sore, kita masih ada 1 tujuan lagi: Mie Aceh Titi Bobrok (I don’t have the pic!!! Omfg..) ga ada hubngannya sama Titisari :p jadi Titi itu katanya artinya rombong / wrung, jadi dulu mereka jualan di tempat bobrok, tapi karena enak jadi sukses, sekarang sih udah ga bobrok.. ;p sebenernya di situ aku makan rujak khas aceh, tapi lupa namanya zzzz rasanya itu aku udah capek kepanasan jadi nggak motret apa-apa *bodohhhh* rujaknya mirip rujak gobet (jawa timur) atau rujak serut gitu lah, tapi lebih ke arah manis rasanya.. enak dimakan pake emping J

Selesai makan dan leha-leha, langsung menuju bandara Polonia buat balik Jakarta. Sempet papasan sama Mama di bandara Soekarno Hatta, karena pas aku mendarat dari Medan, mama juga mendarat dari Surabaya. Tapi karena beliaunya ada acara sama temen2nya + aku udah cape berat, akhirnya kita cuma hai hai dari taksi aja ^^

Oh iyaaaa, ada 1 lagi yang aku harus sampaikan, hahaha bahasaku iki, kalo naik Lion ati2 ya sama bagasinya, karena tasku dibuka retsletingnya, dan isinya berantakan, bahkan harddisk udah kebuka dari casingnya + lensa 50mm murmerku kebuka lens capnya.. walopun ngga ada yang ilang tapi kesel bgt.. Lion resehh bagasinya.. kalo nggak karena perjalanan kantor,ga mau aku naik Lion..fckkk..

Ohh menyesal ngga extend, pengen ke danau toba. Kalo ada tugas ke luarkota lagi, kayaknya harus direncanakan kemungkinan extendnya J yuk kita jalan-jalan lagi hihihi..


citylights from my room

tandon air se-Medan, sejak 1908


snapshots: old melancholy woman

snapshot: bentor (becak motor) khas Medan bah!

pegunungan Sumatra Utara ^^

hope you enjoy as i enjoyed it so much..

1 comment:

  1. Hello I also love photography and photo. I'll leave a greeting and I wish you a good day. Gio '.

    http://remenberphoto.blogspot.com/

    ReplyDelete